Inovasi & Teknologi: Cara Batam Menjawab Tantangan Krisis Air

Perusahaan-perusahaan Air di Indonesia harus belajar dari Batam

Inovasi & Teknologi: Cara Batam Menjawab Tantangan Krisis AirMelihat cara kerja sistem SCADA di ruang kontrol SCADA. Foto by: Iman Suryanto

Line IDN Times

Sebagai kota Industri yang berbatasan dengan dua negara, membuat Pulau Batam menjadi salah satu Kota Metropolis yang berkembang pesat. 

Kota berpenduduk 1.164.352 jiwa (data Disdukcapil Batam tahun 2015) atau naik 158 kali lebih besar sejak dibangun oleh BP Batam pada tahun 1970-an ini, terus mengalami lonjakan jumlah penduduk sebanyak 7 hingga 10 persen setiap tahunnya. 

Kondisi ini, menimbulkan kebutuhan air bersih yang cukup tinggi di kota berbentuk Kalajengking ini. Sementara Batam hanya mengandalkan air hujan sebagai sumber air bakunya yang ditampung dalam 5 waduk.

Selain itu, tingginya konsumsi air bersih warga Batam jauh melebihi rata-rata pemakaian kota-kota besar di Indonesia.

Menurut Robert M Sianipar, Deputi IV BP Batam sebagaimana dilansir media cetak mengatakan konsumsi air skala kota besar dalam satu harinya mencapai 150 liter per orang. 

Sementara di Batam sendiri mencapai 199 liter perorang dalam satu hari. Sedangkan menurut data di WHO dan Permenkes terkait kebutuhan minimum atas air sebesar 60 liter per orang dalam satu harinya. 

“Penggunaan air bersih di Batam sendiri setiap tahunnya selalu bertambah. Pada tahun 2015 mencapai 2.948 liter/detik. Sedangkan pada tahun 2016, mencapai 3.154 liter/detik. Dan diprediksi pada tahun 2017, 2018 dan 2019 pemakaian air di kota Batam bakal mencapai 3.375 liter/detik, 3.611 liter/detik dan 3.864 liter/detik,” terang Robert.

Menyikapi kondisi diatas PT Adhya Tirta Batam (ATB) melakukan langkah-langkah strategis agar dapat memperpanjang masa pakai air baku. Apalagi dengan jumlah pelanggan lebih dari 260 ribu dan cakupan pelayanan sebesar 99,5% tentunya bukan perkara yang mudah. Salah satu caranya adalah dengan mengurangi angka kebocoran. 

Perusahaan air terbaik di Indonesia ini telah mampu menekan angka kebocoran menggunakan berbagai teknologi yang dimiliki hingga mencapai pada posisi yang sangat fantastis. Yakni di angka 15,28 persen pada tahun 2016. Sehingga efisiensi, produktvfitas dan efektivitas dalam pengelolaan air bersih bisa lebih optimal. 

Dalam era digital teknologi tentunya menjadi hal yang sangat penting buat ATB dalam memanfaatkan sistem teknologi informasi untuk menunjang aktifitas operasionalnya. 

Salah satu program andalan ATB adalah Supervisory Control And Data Acquisition (SCADA) dan Geographic Information system (GIS) yang sudah terintegrasi dengan baik. Dengan sistem ini, ATB dapat mengontrol kehilangan air dengan basis teknologi informasi.

"Penggunaan SCADA, berfungsi untuk memudahkan pengontrolan tingkat kebocoran air. Sistem yang mulai dibangun sejak 2011 secara bertahap, merupakan sistem unggulan yang dikembangkan oleh karyawan ATB secara langsung. Sistem SCADA yang dimilik ATB ini, sudah terintegrasi dengan baik untuk produksi, distribusi dan pemantauan kebocoran atau NRW. Bahkan sistim ini merupakan satu-satunya di Indonesia," kata Presiden Direktur ATB Ir Benny Andrianto MM.

Selain itu pemanfaatan teknologi juga tampak pada kegiatan operasional lain seperti mobile meter reading untuk pencatatan meter air berbasis layan gerak elektronik, penggunaan Logger untuk mengetahui tingkat tekanan air di suatu wilayah hingga ATB Mobile App yang memberikan kemudahan bagi pelanggan agar bisa mendapatkan informasi tercepat terkait pelayanan ATB.

Sekalipun berbagai terobosan dalam teknologi sudah dilakukan ATB, kebutuhan Batam akan sumber air baku baru sangat penting, dan perlu adanya perhatian serius dari pemerintah. 
ATB hanya bertindak sebagai operator yang mengolah air baku menjadi air bersih, kemudian mendistribusikannya kepada pelanggan, sehingga tanggungjawab penyediaan air baku ada di Pemerintah.
"Sehebat-hebatnya ATB dalam mengelola air baku menjadi air bersih, namun apabila tidak ada air baku yang harus diolah maka hal tersebut tidaklah mungkin. Ketersediaan air baku sangat penting untuk keberlangsungan hidup kita semua," kata Enriqo Moreno, Corporate Communication Manager PT Adhya Tirta Batam.

Iman Suryanto

Saya adalah penulis jalanan, dimana ada warung hingga Cafe disitu saya berada heheeh

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Read More
Line IDN Times
ARTIKEL REKOMENDASI